About Me

My photo

Trying to get my voice out!

Sunday, 14 September 2014

Internship

Macam yg aku dah mention sebelum ni, aku sekarang tengah buat internship kat Ravensburg, Baden-Wüttemberg. Syarikat yang aku pilih adalah syarikat farmasi yang memang berasal dari bandar Ravensburg ni sendiri. Nama syarikat ni adalah Vetter. Syarikat ni juga ada cawangan yang beroperasi di Chicago, US.

Memandangkan aku belajar applied chemistry, ak sebenarnya sangat happy bila dapat tempat untuk praktikal kat sini. Sebabnya. Jawatan intern yang aku mohon sangat la berkait rapat dengan bidang yang aku sangat suka iaitu Analytical Chemistry. Hampir setiap hari diorang bekerja dalam makmal chemistry untuk melakukan analisis sample dari kilang, atau juga dikenali dengan nama Quality Control. Lepas tu, makmal ni memang menggunakan semua mesin yang aku belajar kat TH Nürnberg setiap hari i.e UV/VIS Spektrometer, HPLC, Osmometer, Electrode untuk pH & Conductivity dll.

Alhamdulillah juga sebab apa yang aku belajar dan buat kat sini setiap hari sangat2 la membantu aku untuk faham subjek yang aku nak kena repeat hujung semester ni. Kiranya aku memang kerja sambil menyelam minum air la, sambil aku study untuk exam, aku study juga untuk kerja2 praktikal aku. Kiranya walaupun aku kena belajar sendiri untuk exam, aku ada banyak cikgu kat tempat kerja yang sanggup nak tolong aku. Aku ada la niat kat diri aku ni untuk berubah supaya jangan malu tak bertempat dengan orang2 Jerman ni. Dan memang aku nak sedut habis ilmu2 yang aku boleh dapat kat makmal ni.

Syukur waktu kerja dekat office ni adalah flexible maksudnya pekerja boleh je nak datang dan balik kerja ikut suka hati tapi masih lagi memenuhi kouta bekerja 40 jam seminggu. Ada je antara diorang ni yang datang kerja pukul 6 pagi (tak solat subuh, boleh la nak datang awal), juga pukul 9 pagi. Pastu diorang balik pukul 3 petang. Malah ada je yang tak datang kerja hari jumaat sebab kouta 40 jam diorang dah cukup. Cuma kekurangannya adalah sepanjang tempoh kerja sehari 8 jam ni, hanya rehat selama 45 minit je diberi. Aku rasa kerja kat Malaysia ada lagi banyak waktu rehat which salah satu sebabnya nak bagi laluan orang solat zuhur. Alang2 dah waktu kerja flexible ni, aku memang plan la bila aku nak datang and balik kerja. Kerja dengan flexible time ni juga boleh tolong aku adjust waktu solat zuhur aku. Diorang ni pelik je bila tengok aku hilang selama 10 minit setiap tengah hari. Bila aku explain aku pergi solat baru la diorang tahu. Aku ingatkan masa hari first kerja dulu susah nak cari tempat solat. Tapi alhamdulillah ad satu bilik pantry yang bersih dan cukup luas untuk aku solat. Panty ni orang jarang masuk bila tengah hari, so sangat la membantu aku untuk solat.

Ada juga hari tu bila aku aku baca standard operating procedure diorang yang mengatakan ada satu production area yang tak boleh masuk dengan memakai tudung. Aku tahu je program internship aku ni akan bawa kitorang melawat kawasan2 kilang tu dan aku sangat la berharap aku tak payah masuk area tu. Dan bila la situasi tu ada nanti, aku dah decide untuk tak masuk. Aku tak nak tanggal tudung dan aku dah bersedia nak terima segala macam kata2 dari diirang ni nanti. Walaupun aku selalu je bayang worst case senario kat otak aku ni, aku sangat berharap situasi tu takkan berlaku.

Doakan aku dapat habiskan internship ni dengan jayanya. Amiiinn...

Saturday, 13 September 2014

Kepoh : Khabar Musim Luruh

Ok. Tajuk tu over.

Yo! Terbiar dah blog aku ni. Hahaha, padahal bukan ada pembaca pun. Anyhow, hari tu bila balik Malaysia selama 2 minggu untuk beraya, aku memang berusaha untuk tak online dan sentiasa enjoy masa2 berkualiti dengan family. Plus kampung aku takde internet dan aku tak ada data plan macam orang lain so memang banyak berinteraksi dengan keluarga la. Aku senyum bangga je bila pak uda aku tengok sepupu2 lain dan kata "Semua raya dengan telefon je la sekarang" sebab aku tak ada internet dekat telefon. Walaupun balik 2 minggu je, aku gembira dan puas sebab objektif nak balik raya tu tercapai.

Sekarang aku dah berada di Jerman balik. Tapi bukan di Nürnberg, Bayern. Sekarang aku tengah praktikal dekat Ravensburg, Baden-Wüttemberg. Jauh oi dari Nürnberg, naik train 2 jam dah sampai Swiss. Aku sekarang tengah praktikal dalam bidang Quality Control dan Chemical Analytic. So far memang aku happy sebab aku memang minat bidang ni dan kerja2 dalam lab. Cuma tu lah, masalah aku adalah aku tak confidence sangat dengan diri sendiri, selalu tak sure itu ini. Memang aku perlu extra latihan dan usaha dari orang lain. InsyaAllah aku akan cerita pasal praktikal tu nanti sebab sangat menarik. Lain dari Malaysia!

Kehidupan kat Nürnberg dan Ravensburg memang berbeza. Nürnberg tu bandar dan Ravensburg-Weingarten ni boleh masuk kategori pekan dan kampung. Kat sini, public transport hanyalah bas semata-mata. So tak dapat la nak merasa U-Bahn, S-Bahn dan Tram macam kat Nürnberg. Ada hikmahnya. Sebab kat sini perjalanan dari rumah ke tempat kerja aku memakan masa 1 jam, aku dapat teruskan ODOJ aku dengan jayanya dalam bas. Kiranya masa pergi kerja aku buat separuh juzu' dan lagi separuh masa dalam perjalanan balik. Kedai Asia dan kedai daging halal pun tak bersepah macam Nürnberg. Buat masa aku baru jumpa satu je. Tapi okay la daripada tak ada. Kalau tak memang aku nak kena topup serai dan cili padi tiap2 bulan dari Nürnberg atau bandar terdekat la jawabnya.

Kalau nak ikutkan aku memang happy hidup kat sini. Kenapa? Orang kat sini baik2 belaka! Kalau naik bas tu, diorang akan ucap selamat pagi/hello kat orang2 dalam bas tu. Tak pernah lagi la aku duduk dalam bas tapi tak borak2. Memang confirm orang sebelah akan ajak berbual. Kalau Kat sini, pemandu bas kadang-kadang siap tunggu orang yang berlari kejar bas walaupun dia sebenarnya dah terlambat. Kat sini aku perasan ramai sangat student india. Boleh jadi dalam setiap bas aku naik tu, akan ada paling kurang 2 orang.

Aku ada la sedikit harapan nak baiki bahasa Jerman aku yang berterabur ni sepanjang hidup kat Ravensburg. Yela, dah pergi kerja memang jumpa orang Jerman je, pergi kedai pun. Malah roomate aku sekarang pun orang Jerman! Memang berbahasa Jerman 24/7! Tapi ada sedikit rasa hampa sebab orang sini berdialek schwäbisch (swabia). Memang lain nak mampus dari standard Jerman. Even orang2 kat tempat kerja pun cakap macam ni dengan aku "Dengan Nadhirah saya kena ada extra effort sikit nak berkomunikasi sebab kena cakap standard Jerman". Tapi daripada apa yang aku perasan, dialek ni sangat lembut. Ada bunyi macam french sikit juga. Kalau dialek bayerisch, diorang tak marah pun bunyi macam marah. Hahahaha. Seronok bila dengar diorang berborak guna dialek swabia. Dan bila dah 24/7 ni macam2 la aku korek pasal culture diorang. Aku tanya habis kat roomate aku pasal beer diorang, pasal party2, pasal politic dan lain2 lagi. Memang korek habis la. Contoh paling menarik, diorang dah start minum alkohol pada usia yang boleh kata awal juga la. Start dari umur 14, diorang hanya boleh minum apa yang parent bagi je. Start umur 16 diorang dah boleh beli beer. Dan bila umur 18 (ke 17?) diorang dah boleh beli semua jenis alkohol yang ada kat kedai.

Ok. Dah sampai Nürnberg. Aku menulis ni dalam train. Nanti aku cerita pasal praktikal pulak

Web Analytics